FPI Bantah Keroyok Timses Pendukung Ahok-Djarot

novel

Jakarta – Sekretaris Jenderal Front Pembela Islam (FPI) DKI Jakarta, Novel Bamukmin, membantah beberapa anggotanya mengeroyok Widodo, pengurus ranting Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan wilayah Grogol, Petamburan, Jakarta Barat. Dia mengklaim cuma satu anggota yang terlibat perkelahian dengan Widodo.

“Enggak ada itu penyerangan atau pengeroyokan. Itu sebenarnya peristiwanya satu lawan satu. Jadi perkelahian. Masa dia bilang dikeroyok,” kata Novel saat dihubungi media, Sabtu 7 Januari 2017.

Novel mengatakan, pada Jumat malam 6 Januari 2017, tidak ada pengeroyokoan. Malam itu, menurut dia, anggotanya yang berinisial I memang terlibat perkelahian. Pada perkelahian tersebut terjadi baku hantam antara anggotanya dengan Widodo yang juga relawan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat.

Saat itu, kata Novel, Widodo kalah dan melarikan diri. “Namanya juga berkelahi, dia jatuh. Terus orang banyak yang nonton enggak ada yang pisahin. Masa tahu-tahu dia buat laporan dikeroyok. Ini enggak bener nih,” ujar Novel.

Dia melanjutkan, pihaknya mempunyai bukti yang kuat bahwa tidak ada pengeroyokan yang dilakukan oleh anggotanya. Justru ia menuding Widodo berupaya memprovokasi sehingga terjadi perkelahian.

“Kami ada nih videonya. Kami punya bukti yang kuat. Ini video warga loh yang ngerekam. Bukan kami. Warga di situ jadi saksinya,” ujarnya.

Sebelumnya, Ketua Pospera Basuki-Djarot Kecamatan Tambora, Waryadi, mengungkapkan awalnya korban mendampingi kampanye calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat di wilayah Petamburan, Jakarta.

Ketika melewati poskamling, sekitar lima orang berteriak dan menolak kehadiran Djarot. Penolakan mereka masih terkait dengan dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Lantaran tak suka dengan tindakan mereka, kata Waryadi, sempat terjadi adu mulut antara korban dan kelompok penolak Djarot itu. Namun, pihak kepolisian saat itu melerai kedua belah pihak.

Ketika malam, sekitar pukul 22.00 WIB, sejumlah orang diduga dari FPI mendatangi rumah Widodo dan menganiaya pria 32 tahun tersebut hingga babak belur.

Meskipun demikian, Zaky mengatakan, kepolisian sudah mengetahui identitas sejumlah pelaku. Polisi akan segera melakukan penangkapan.

One comment

  1. apa beda nya ahok sama para habib sy mau tanya ,,, kan sm2 pendatang di indonesia ,,, to mereka warga negara luar ko yg satu keturunan dari arab dan yg satu dari china,,, ko kalian pada ribut di negara kami NKRI.. musanah kalian semua… dan sadar diri lah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s