Isi Pertemuan Kapolda, Pangdam Jaya, dan Luhut di Rumah Ma’ruf Amin

ketua-umum-mui-ma-ruf-amin-tengah-berjalan-sebelum-mengikuti-_170131111940-651

Jakarta – Pada Rabu (1/2/2017) malam sekitar pukul 21.00, Kapolda Metro Jaya Mochamad Iriawan bersama jajarannya menemui Ketua Majelis Ulama Indonesia Ma’ruf Amin di kediamannya di Jalan Deli Lorong 27, Koja, Jakarta Utara.

Dalam pertemuan tersebut, turut hadir Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan dan Pangdam Jaya Mayjen Tedy Lhaksamana.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono yang ikut dalam pertemuan tersebut menyatakan, pertemuan itu merupakan silaturahim biasa.

“Kapolda meminta agar Ketua MUI turut membantu menjaga situasi tetap kondusif,” kata Argo dalam keterangan tertulisnya, Kamis (2/2/2017).

Argo mengatakan, percakapan dengan Ma’ruf Amin lebih banyak soal situasi Jakarta.

Kata Argo, Ma’ruf menyampaikan pesan agar umat Islam tetap tenang dan tidak terpovokasi serta selalu menjaga keadaan bangsa dan negara agar tetap kondusif.

Mereka mengelak bahwa pertemuan itu berkaitan dengan kesaksian Ma’ruf dalam sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang bergulir sejak sehari sebelumnya, Selasa (31/1/2017).

Dalam persidangan kasus penodaan agama kemarin, Ahok sempat mengancam akan memproses hukum Ma’ruf.

Menurut Ahok, Ma’ruf yang hadir sebagai saksi dari jaksa penuntut umum itu menutupi latar belakangnya yang pernah menjadi Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Selain itu, kata Ahok, pengacaranya memiliki bukti tentang adanya telepon dari SBY kepada Ma’ruf agar Ma’ruf bertemu dengan Agus-Sylviana.

Namun, Ma’ruf membantah adanya telepon itu. Perihal percakapan pada 7 Oktober 2016 itu juga sudah dijelaskan oleh SBY selaku Ketua Umum Partai Demokrat.

SBY mengatakan, percakapan itu tidak ada kaitannya dengan kasus Ahok. Belakangan, Ahok menyatakan permintaan maaf kepada Ma’ruf Amin.

Dia juga menegaskan tidak akan melaporkan Ma’ruf Amin. Terkait permohonan maaf Ahok, Ma’ruf mengaku sudah memaafkan.

“Namanya orang sudah minta maaf masa tidak dimaafkan,” kata Ma’ruf, Rabu.

Ma’ruf yang juga Ketua Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ini mengimbau kepada semua kader PBNU di seluruh Tanah Air untuk juga memaafkan Ahok.

Menurut dia, kader PBNU harus tenang dan bisa menahan diri. “Kami enggak ada yang musuh-musuhan,” ucap Ma’ruf.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s