Penyelenggara Aksi 11 Februari Akan Kompromi dengan Polisi

230556220161104-110308-8275-aksi-demo-damai-4-november-780x390

Jakarta – Forum Umat Islam (FUI) menegaskan akan tetap menyelenggarakan aksi 112 pada 11 Februari mendatang meski ada larangan dari kepolisian. Sekretaris Jenderal FUI Muhammad Al Khathath mengaku akan berkomunikasi dengan kepolisian agar aksi bisa tetap terselenggara.

“Nanti kita kompromi lah dengan aparat keamanan,” kata Al Khathath saat dihubungi Kompas.com, Rabu (8/2/2017).

Al Khathath mengatakan, dengan kompromi yang dilakukan bisa jadi nantinya jalur rute aksi berubah menyesuaikan dengan permintaan polisi. Bisa juga kegiatannya yang disesuaikan menjadi bentuk doa.

“Prinsipnya tetap jadi lah,” ucap Al Khathath.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono memastikan, pihaknya melarang aksi jalan kaki ke Monas dan Bundaran HI pada 11 Februari 2017. Polisi tak akan mengeluarkan surat izin.

“Polda Metro Jaya kembali menegaskan kegiatan turun ke jalan pada 11 Februari adalah dilarang,” kata Argo di Mapolda Metro Jaya, Rabu (8/2/2017).

Argo menerangkan, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1989, dalam Pasal 6 dijelaskan, penyampaian pendapat di muka umum yang mengganggu ketertiban tidak diperbolehkan. Aksi dapat dibubarkan dan pesertanya dapat dikenakan sanksi hukum.

“Kami mempunyai cara bertindak, awalnya akan kami komunikasikan. Yang terpenting bahwa 11 Februari 2017 tidak diizinkan turun ke jalan,” ujar Argo. Kendati demikian, kegiatan ibadah tidak akan dibubarkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s